Pernah Berjuang, Namun Akhirnya Terbuang Juga

  • Bagikan
Pernah Berjuang
Pernah Berjuang

Kamu yang pernah datang kemudian menghilang, lalu kini biarkan saja aku pergi tanpa permisi. Aku yang pernah berjuang namun pada akhirnya aku juga yang terbuang. Begitu pedih, tapi asal kamu tahu bahwa aku tak pernah menangisi cerita ini.

Bagiku, kehilanganmu bukanlah akhir dari segalanya. Karena selepas ini, ada hikmah yang menjadi pelajaran terhebat untukku. Bahwa mengharapkanmu yang tidak halal untukku akan berakhir pada kecewa dan berlapis pilu. Kepergianmu memang meninggalkan luka yang mendalam tapi selalu ada hikmah di dalamnya. Terima kasih pernah datang lalu pergi, berkat itu aku bisa merasakan kebahagiaan cinta.

Perihal Masa Lalu dan Pernah Berjuang Untukmu, Ku Berikan Catatan Khusus Untukmu.

Kemarin memang terasa begitu indah, mata dan hatiku telah tertutup dengan kehadiran dirimu yang kurasa adalah segalanya. Bahkan, tak mampu ku pejamkan kedua mataku saat malam tiba karena harus mendengar suaramu terlebih dahulu untuk menemani malam malamku.

Baca Rekomendasi :   Aku Pergi Meninggalkanmu Bukan Tak Sayang, Tapi Karena Cintaku Tak Terbalas

Tidak berhenti disitu, keseharianku terlalu bergantung padamu. Tapi ingat, itu dulu dan saat itu !. Teruntuk kamu masa laluku. Kini aku ingin menyampaikan rasa penyesalan yang sungguh dalam untuk diriku. Sampai kini, aku tertunduk malu di hadapanNya.

Biarkan aku menghapusmu dalam hidupku. Jangan pernah datang kembali karena aku telah berjuang mengubur masa lalu penuh dosa saat bersamamu. Dirimu yang kini ku tinggalkan, ku anggap telah mati dalam hati dan ingatan.

Pesanku padamu, Biarkan aku berjalan dengan caraku mendekatkan diri kepadaNya. Lebih menenangkan hidupku daripada aku harus menanggung beban dosa di akhirat nanti karena mempertahankanmu yang jelas belum halal untukku. Terimakasih, Karena dirimu aku sekarang telah berubah. Doakan aku agar istiqomah.

Tentang kita yang pernah bersama, hanyalah sebuah kenangan yang tak layak menjadi sebuah sejarah indah !

Aku Menyesal Pernah Menangisimu Begitu Dalam, Namun Kini Hanya Menjadi Masa Laluku yang Kelam.

Jujur saja, aku tak bahagia saat mengingatmu. Memutar kembali potrait masa lalu yang meruntuhkan harapanku saat itu. Kondisi hatiku saat ini belum pulih atas rasa sakit yang pernah kau beri. Tak sepantasnya aku mengatakan ini, menangisimu berlebihan begitu dalam. Seakan aku tak mampu bertahan bila aku tak lagi melihat sebuah senyuman. Ini semua tentangmu.

Baca Rekomendasi :   Tak Ada Pertemuan yang Kebetulan, Semuanya Suratan Takdir Dari Ilahi

Perlahan lahan aku mulai sadar. Rasanya, air mataku tak layak menjawab rasa luka yang telah kau cipta. Aku ingin, hidupku kembali berwarna. Tepat sebelum kau singgah ke ruang kosong di hatiku yang lemah. Biarkan aku kembali padaNya, menangisi semua yang pernah ku jalani bersamamu bahwa itu hanyalah tabungan dosa yang kian memuncak.

Maaf, Aku Tak Layak Menangisimu. Kini Kau Hanya Menjadi Cerita Masa Laluku yang Kelam.

Jika dahulu kamu selalu memberikan rasa bahagia yang sungguh tiada tara. Aku juga memastikan rasa bahagia itu selalu ada, selalu kupersembahkan juga untukmu. Namun pada akhirnya kamu memilih pergi dan menghianati. Semua kesalahan bisa aku maafkan tapi tidak dengan perselingkuhan. Atas perselingkuhan itu kamu menyadari bahwa bukan aku saja yang tersakiti, tapi ada kamu yang belum tentu bahagia.

Baca Rekomendasi :   Dia Adalah Perempuan yang Berusaha Memeluk Dirinya Dengan Doa-Doa

Awalnya berat memang mengikhlaskan kamu, orang yang kusayang pergi meninggalkanku. Aku selalu menangisi perpisahan ini, hingga akhirnya aku sadar betul buat apa menangisi orang yang ingin pergi. Karena sekuat apapun aku menahanmu, bila kamu sudah kehilangan rasa cinta dan ingin berpaling. Tak akan berhasil dan hanya menambahkan luka yang semakin parah.

  • Bagikan
2 7

You cannot copy content of this page