Bisakah Kita Bertemu Untuk Terakhir, Saat Tujuanmu Bukan Aku Lagi?

Kehilangan itu menyakitkan via instagram.com/eveninsilence.id
0 132

Pada akhirya kisah kasih denganmu kandas ditengah jalan sebelum berlabuh ke puncak keabadaian cinta. Janji-janji yang kita ikat bersama nyatanya goyah hanya dengan kerikil-kerikil kecil ditengah perjalanan kita. Bukankah dulu kamu meyakinkanku tentang arti cinta sejati? Tak mengapa kamu pergi, tapi bisakah kita bertemu untuk terakhir kali?

Semenjak kata “hubungan kita sampai disini saja”, aku merasa dunia mulai runtuh. Aku yakinkan lagi kata-kata itu benar-benar apa yang kamu inginkan. Dan pada akhirnya aku yakinkan diri ini bahwa perkataan itu benar-benar keluar dari mulutmu.

Kamu Tahu, Senja Saja Tahu Cara Untuk Pamit Sedangkan Kamu Pergi Dengan Cara Begitu Pahit?

Kamu dan aku memang sangat menyukai senja. Sudah berapa senja yang kita habiskan waktu bersama, senja di gunung, pantai bahkan danau? Kini, semua itu hanya sebuah kenangan. Tahu kah kamu setiap kita menikmati senja, bagaiamana dia pamit dengan cara perlahan dan kembali lagi di esok hari?

Sedangkan kamu, kamu datang dengan membawa kebahagian dan pergi membiarkan diri ini terluka. Setidaknya, cobalah belajar dari senja cara meninggalkan bila memang tak mampu untuk bersama. Pergi dengan perlahan, dengan cara baik bukan dengan langsung mengucapkan cukup sampai disini tanpa ada penjelasan.

Akhirnya Aku Menyadari, Bukan Salahmu yang Pergi Dariku Tapi Salahku yang Menjalin Cinta Sebelum Waktunya Tiba Dengan Cara yang Tak Benar Jua.

Jangan tanya tentang perasaanku saat itu. Rasanya kakiku tak mampu menahan berat tubuh ini, mataku langsung berkaca-kaca meski aku masih memberikan senyum seolah-olah aku mengikhlaskan kamu. Tapi, sungguh kepergianmu saat itu memberikan luka yang sangat mendalam, mengangah hingga akhirnya sembuh sendiri karena berjalannya waktu.

Aku mulai berdamai dengan diri sendiri, aku tak lagi menyalahkan kamu atau pun diriku. Aku menyadari bahwa sejak awal, aku memang yang salah menjalin cinta denganmu tanpa ada ikatan yang pasti. Hanya sebagai status pacar saja memang mungkin saja berakhir dengan putus. Aku yang salah menerima dan menjalani cinta yang belum saatnya aku rasakan kala itu.

Bisakah Kita Bertemu Untuk Terakhir Kalinya, Saat Tujuanmu Bukan Aku Lagi? Bukan Untuk Bernostalgia, Hanya Ingin Mengucapkan dan Memberikan Salam Perpisahan.

Kamu pernah gak berfikiran tentang awal hubungan kita. Bila melihat sejenak kebelakang, bukankah kita saling mengenal dengan cara yang baik dan tanpa ada dendam. Dulu memang kita bukan orang yang saling kenal dan menjadi kekasih lalu berakhir dengan mantan kekasih.

Bukannya mengharapkan kamu lagi, bukan pula ingin mengungkit kenangan-kenangan masa lalu. Aku hanya ingin mengucapkan salam perpisahan terakhir kepadamu dan meminta maaf meski akulah yang tersakiti. Tapi setidaknya kepergianmu sudah kurelakan dengan ikhlas dan aku tak ingin ada dendam diantara kita.

Aku Juga Sadar, Kadang Tuhan Mendatangkan Cinta yang Salah Sebelum Akhinrya Mendatangkan Orang yang Mencintai Dengan Tulus?

Banyak cara Tuhan untuk menguji hambanya, salah satunya dalah dengan memberikan cinta yang menggebu kepada orang yang salah. Sebenarnya sangat banyak pelajaran yang didapatkan dari cinta yang salah meski memang kadang masih meninggalkan luka.

Setidaknya kamu bisa menjaga dan mencintai orang yang tulus mencintaimu kelak. Jangan pernah menyia-nyiakan mereka, jagalah dia dan jangan pernah menyakitinya.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

You cannot copy content of this page