Saat Patah Hati, Seharusnya Tidak Membalas Ketika Akhirnya Melepas

Saat Patah Hati

Orang yang paling bijaksana saat patah hati, dia mundur secara terhormat, ketika perasaannya telah sekarat. Tidak balas menyakiti perasaan seseorang yang telah melukainya. Meski hati akhirnya harus terpatahkan, namun dia tak pernah hadirkan kebencian. Sebaliknya, ia justru memaafkan.

Orang yang paling bijaksana saat patah hati, dia tidak membalas ketika akhirnya harus melepas. Mundur secara teratur, walau hatinya terasa hancur. Malah, dia justru mendoakan seseorang yang pernah melukainya. Dengan doa-doa yang terucap dalam senyap, yang insya Allah akan turut diaminkan oleh para malaikat. Mendoakan yang terbaik, untuk seseorang yang pernah singgah di hatinya. Sungguh, yang demikian itu akan menjadi sebab-sebabnya kedamaian dalam hati.

Semoga kamu adalah orang yang paling bijaksana ketika patah hati. Tidak balas dengan menyakiti, namun terus memperbaiki diri, dan meraih banyak impian. Karena sungguh, menjadi lebih baik itu adalah balas dendam yang terindah, tanpa membuat mata seseorang menjadi basah.

Jatuh Cintalah Pada Seseorang yang Bijaksana, Karena Bila Dia Tidak Suka Dia Tidak Akan Mematahkan Hatimu Dengan Sengaja.

Dalam hal perasaan, jatuh cinta bukanlah sekedar memiliki. Tetapi juga merelakan seseorang yang akhirnya hadirkan luka di hati. Itulah sebabnya mengapa kita harus berhati-hati dalam menjatuhkan hati. Beberapa orang lebih suka mempermainkan perasaan, ingin diperjuangkan, lalu membalas penantian dengan sebuah tangisan. Seolah-olah penantianmu hanya dianggap sebuah candaan.

Saat Patah Hati
Saat Patah Hati via instagram.com/freddyphoto

Jika kamu berniat jatuh cinta, maka jatuh cintalah pada seseorang yang bijaksana. Karena sekalipun dia tidak suka, dia tidak akan membuat kamu terluka. Dia tidak akan mematahkan hatimu dengan cara yang paling sengaja. Jatuh cintalah pada seseorang yang bijaksana. Sekalipun dia tidak tertarik padamu, dia tidak akan menerbangkanmu setinggi langit, membuatmu merasa terbang ke ruang khayal, namun akhirnya menjatuhkanmu sedalam laut penyesalan.

Jatuh cintalah pada seseorang yang bijaksana. Sekalipun dia tidak memiliki perasaan yang sama, dia tidak akan membuatmu terus mengharapkannya. Jatuh cintalah pada seseorang yang bijaksana. Sekalipun dia tidak cinta, tapi dia tidak akan membuatmu jatuh ke dalam lubang derita.

Ada Beribu Kebahagiaan yang Menanti , Bagi Mereka yang Memilih Melepas Ikhlas

Kulihat seorang anak kecil melepaskan sebuah balon dengan riang gembira. Aneh, bukankah seharusnya ia bersedih? Sesaat pikiranku bekerja dengan cepat. Sampai pada akhirnya aku paham, bahwa si anak itu hendak mengajari sesuatu yang berharga. Tentang melepaskan sesuatu dengan ikhlas. Yang meskipun tak masuk di akal, namun dia mampu mengajari bahwa kebahagiaan selalu ada bagi mereka yang ikhlas melepaskan sesuatu.

Terkadang, kamu takut melepaskan seseorang. Pikiranmu hanya tertuju padanya. Ada perasaan ragu saat harus melepaskan dia. Padahal tanpa kamu sadari, dengan terus mempertahankan dia, justru perasaan sakit itu akan semakin dalam. Luka itu akan semakin perih. Karena itulah, saat kamu melepaskan, akan ada seribu kebahagiaan.

Selayaknya si anak kecil itu yang dengan riang gembira melepaskan sebuah balon. Dengan perasaan ikhlas di hatinya, maka dia layak mendapatkan kebahagiaan itu. Tidak seperti anak yang lainnya, yang meratapi hilangnya sebuah balon, menyia-nyiakan hidup dengan bersedih. Boleh jadi, saat kamu melepaskan dia, Allah hantarkan seseorang yang lebih baik darinya. Seseorang itu yang kelak akan mengobati segala rasa sakit di masa lalu. Membuat kamu tersenyum bebas, sebagai hasil dari kisah yang lalu, saat melepas dengan ikhlas. 🙂