Aku Pernah Berjuang, Namun Pada Akhirnya Aku lah yang Dibuang

1 305

Ternyata benar bahwa berjuang sendirian itu tidaklah mudah. Dan harusnya di awal aku sadar, bahwa berjuang sendiri tak selalu berakhir dengan indah. Jika saja di awal aku tak sekeras ini untuk mendekatimu, mungkin aku juga tak akan merasakan sesakit ini. Salahku yang terlalu berharap dan menaruh yakin bahwa kau akan jatuh hati padaku. Semua keyakinanku nyatanya salah. Aku tak bisa memiliki hatimu. Hatimu begitu keras untuk aku taklukkan.

Menyakitkan memang saat aku tahu engkau lebih memilih dia. Dia yang sama sekali tak pernah tampak berjuang untuk mendapatkanmu, namun dengan mudahnya memiliki hatimu. Sementara aku? Aku yang pernah berjuang cukup keras, namun pada akhirnya aku lah yang terbuang. Nyatanya kau lebih memilih dia dibanding aku. Aku yang begitu tulus mencintaimu tak sedikit pun engkau menaruh peduli.

Baca Rekomendasi :   Karena Aku Tak Ingin Membuang Waktu Seperti Masa Lalu

Mungkin benar kata orang, bahwa aku yang terlalu bodoh memperjuangkanmu. Bahwa aku terlalu bodoh untuk mempertahankan dan mengejar-ngejar dirimu. Sementara kamu masa bodoh dengan apa yang aku lakukan. Sementara kamu tak ingin menaruh peduli. Dan sementara kamu pun tak sadar bahwa aku ini benar-benar tulus untukmu. Ya, bagaimana engkau akan sadar. Untuk menaruh peduli saja engkau enggan.

Kau pikir aku akan menyesali apa yang sudah aku lakukan? Tentu tidak. Sebab cintaku padamu begitu tulus. Aku hanya menyayangkan kenapa sedari awal aku tidak sadar diri dan membuka mata. Bahwa kau tak pernah suka terhadapku. Apa lagi mencintaiku. Dan kini, aku lah yang merasakan kesakitan itu akibat perjuangan dan kebodohanku itu.

Baca Rekomendasi :   Bagaimana Jika Kita Bertukar Jiwa? Agar Kau Tahu Bagaimana Rasanya Menjadi Aku

Jika kelak nanti engkau menyadari bahwa nyatanya aku lah yang paling tulus kepadamu, mungkin kau tak akan lagi mendapatiku seperti dulu

Mungkin saat ini engkau memang belum menyadari. Atau engkau memang benar-benar tak ingin menaruh peduli. Namun nanti, saat engkau sudah menyadari bahwa begitu tulusnya aku kepadamu, mungkin aku yang sekarang ini tak akan lagi engkau dapati. Mungkin nanti rasaku terhadapmu tak akan sedalam ini. Atau mungkin nanti, rasaku terhadapmu sudah mati. Sebab kesakitan yang pernah aku rasakan akibat dibuang dan dicampakkan.

Aku bukannya dendam terhadapmu dan semua perlakuanmu itu. Aku hanya belajar untuk lebih bisa membuka mata lagi. Aku hanya tak ingin dibutakan lagi oleh yang namanya cinta. Aku hanya menyadari saja, bahwa kau mencariku disaat kau mulai merasa tak seorang pun yang benar-benar tulus padamu. Bahwa kau sudah menyia-nyiakan aku yang pernah tulus kepadamu. Sementara dulu, engkau dengan mudahnya tak menghiraukanku. Dan nanti disaat engkau kembali dan menyadari, semuanya percuma. Kau sudah terlambat. Sebab aku jamin, rasaku terhadapmu tak lagi sama.

Baca Rekomendasi :   Karena Denganmu Aku Mengerti Bagaimana Rasanya Tak di Anggap

Jika nanti kau benar-benar sadar, semoga kau tak megulangi kesalahan itu kembali. Semoga engkau bisa lebih menghargai dan memahami siapa yang benar-benar tulus padamu, dan siapa yang hanya main-main kepadamu. Agar rasa penyesalanmu itu tak terjadi lagi dan terulang kembali.      

Baca Juga : Saat Kamu Sibuk Mencari yang Sempurna, Maka Kamu Akan Kehilangan Ia yang Setia

1 Comment
  1. […] Baca Juga : Aku Pernah Berjuang, Namun Pada Akhirnya Aku lah yang Dibuang […]

Leave A Reply

Your email address will not be published.

You cannot copy content of this page