Kita Dipayungi Kebersamaan yang Sama, Tapi Sama-sama Dihujani Prasangka

Prasangka via https://www.instagram.com/portraitbyfaisal/
0 83

Kadang, kita berbeda logika. Lalu, kita sama-sama menjaga jarak. Aku tahu logikamu tak bisa dipaksa. Sedang logikaku juga tak bisa menerima. Lantas senyum kita jadi basa-basi. Tangan kita saling berjabat, tapi mata kita ragu untuk menatap. Sedangkan hati kita? Masih enggan untuk saling terikat.

Sayangnya, Perbedaan Mulai Menggerogoti Cinta. Akhirnya, Kebersamaan Ini Menjauhkan Kita.

Kita dipayungi Kebersamaan yang sama. Tapi sama-sama dihujani prasangka. Lalu hubungan kita jadi kering krontang. Padahal, kita sama-sama mencintai kebersamaan ini. Yang belum kita pahami, kita sedang mencinta dengan cara yang berbeda. Aku dengan caraku, kamu dengan caramu. Tapi masih sama-sama cinta. Sayangnya, perbedaan mulai menggerogoti cinta. Akhirnya, kebersamaan ini menjauhkan kita.

Baca Rekomendasi :   Bila Tak Bisa Membahagiakannya, Jangan Pula Kamu Tambah Dukanya

Barangkali kita harus bersahabat dengan apa yang namanya perbedaan. Agar bisa menjembatani antar logika, agar beda dan cinta bisa mesra beriringan, tidak saling berebutan, tidak saling menjatuhkan.

Mari belajar merasa dengan logis. Kebersamaan ini harus kita lalui dengan hati dan pikiran yang menyerta. Agar hati tidak terlalu melankolis, tapi tetap bisa dinikmati dengan berbagai rasa. Agar bisa realistis tanpa kehilangan makna. Agar aku dan kamu bisa menjadi manusia normal dengan segala kekurangan dan kelebihan masing-masing. Bukan sok suci dengan kebenarannya masing-masing.

Kamu Terlalu Banyak Menuntut. Sayangnya, Aku Juga Demikian. Dan Kita Terjebak Dalam Siklus Saling Meyalahkan.

Aku tak mengerti kenapa bisa demikian. Kenapa kebersamaan ini tak lagi menyamankan. Padahal, aku dan kamu sudah sama-sama memutuskan; untuk ada dalam satu perjuangan. Bahkan masih terikat dalam satu perjanjian. Jasadku memang ada menyerta, tapi pikiranku gamang antara ada dan tiada. Dan hatiku, sudah lari entah kemana. Padahal, kita sedang melewati kebersamaan yang sama.

Baca Rekomendasi :   Cinta Bisa Datang Dimana Saja. Tetapi Pada Akhirnya Tak Ada Cinta Yang Bisa Dipaksa
Prasangka buruk
Prasangka via https://www.instagram.com/portraitbyfaisal/

Kamu terlalu banyak menuntut. Sayangnya, aku juga demikian. Dan kita terjebak dalam siklus saling meyalahkan. Aku menyalahkan kamu, kamu menyalahkan aku. Padahal harusnya, aku menyalahkan aku dan kamu menyalahkan kamu. Karena aku lebih tahu tentang diriku, kamu lebih tahu tentang dirimu. Dan kita lebih bisa mengendalikan diri kita sendiri daripada mengendalikan orang lain, bukan?

Seharusnya Tak Perlu Ada yang Disalahkan. Karena Menyalahkan Hanya Akan Membuat Kita Semakin Beku

Atau mungkin, tak ada yang perlu disalahkan. Tidak aku, tidak juga kamu. Karena menyalahkan hanya akan membuat kita semakin beku. Dan beku akan membuat kita sulit bergerak. Akhirnya, kebersamaan tak membuat kita semakin dekat. Walaupun kita berada pada tempat yang tak berjarak. Karena dekat memang bukan sekedar permasalahan jarak, tapi tentang hati yang saling terikat.

Baca Rekomendasi :   Mencintaimu Dalam Diam, Semoga Allah Mentakdirkan Kita Berjodoh

Kalau begitu; mari berlomba-lomba untuk saling memberi, bukan berebut untuk saling menerima.

Artikel ini terinspirasi dari buku Menata Hati karya Nazrul Anwar.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

You cannot copy content of this page