Bukan Masalah Seberapa Besar Gaji Suami, Tapi Seberapa Besar Tanggung Jawab Suami. Itulah Kunci Bahagia!

Tanggungjawab suami

Wanita harus selalu menyadari akan hal ini, bahwa rumah tangga bahagia itu bukan dilihat dari seberapa besar gaji seorang suami, tapi seberapa besar tanggung jawab suami dalam memenuhi hak dan kewajibannya sebagai seorang imam keluarga.

Karena sebesar apapun gaji suamimu jika ia tidak mampu bertanggung jawab kepada tugasnya dalam menjagamu, membimbingmu, mengarahkanmu, dan melindungimu, maka hidupmu takkan pernah bahagia. Sebab, harta itu hanya penunjang kedua setelah tanggung jawab seorang suami terpenuhi.

Maka jangan sampai membiasakan mengeluh kepada suami karena penghasilannya tidak sebesar tetangga, sebab kamupun tidak tahu pasti bagaimana kehidupan mereka sebenarnya. Dan bisa jadi suami tetangga yang kamu anggap baik dari segala aspek, tanggung jawabnya tak sebesar tanggung jawab suamimu.

Kebahagiaan Didalam Rumah Tangga Tercipta Saat Seorang Suami Selalu Menyadari Akan Tanggung Jawabnya.

Ingatlah, kebahagiaan didalam rumah tangga itu tercipta saat seorang suami selalu menyadari akan tanggung jawabnya. Hidupmu akan bahagia saat laki-laki yang ada disampingmu benar-benar menyadari bahwa tanggung jawab terbesarnya adalah selalu membuatmu bahagia dalam balutan kasih sayang Allah, bukan hanya dalam balutan kasih sayang dunia yang berupa harta.

Baca Rekomendasi :   Ya Allah, Semoga Kami Bersahabat Sampai Jannah
Tanggungjawab suami
Tanggungjawab suami via https://www.instagram.com/portraitbyfaisal/

Keadaan Rumah Tangga Akan Selalu Damai Dirasa Saat Seorang Suami Mampu Menjadi Imam Yang Sadar Akan Hak Dan Kewajibannya.

Karena keadaan rumah tangga akan selalu damai dirasa saat seorang suami mampu menjadi imam yang sadar akan hak dan kewajibannya. Sebab ketika suami menyadari hal tersebut, maka sudah pasti tanggung jawabnya akan terpenuhi dengan baik, ntah itu dalam menafkahimu, menjagamu, menghormatimu, dan membimbingmu agar selalu dalam kebaikan.

Ingatlah! Harta Bukanlah Faktor Utama Yang Menjadikan Rumah Tangga Itu Bahagia.

Ingatlah para istriā€¦harta bukanlah faktor utama yang menjadikan rumah tangga itu bahagia, karena harta itu akan membuatmu merasa bahagia saat yang mempunyai harta tahu bagaimana ia harus menggunakannya dengan tanggung jawab yang ia miliki.

Baca Rekomendasi :   Pacaran Islami? Berhubungan Dibalik Keislaman Tapi Penuh Kemaksiatan

Itu artinya tanggung jawablah faktor utama yang akan membuat rumah tanggamu akan bahagia, karena saat suami sudah bertanggung jawab maka sudah pasti ia tidak akan membuatmu hidup seadanya, sebab aki-laki yang bertanggung jawab akan selalu memprioritaskan kebahagian istrinya.

Sebesar Apapun Gaji Suamimu Jika Ia Tidak Memenuhi Tanggung Jawabnya, Hidupmu Tidak Akan Pernah Bahagia.

Maka dari itu, wanita jangan membiasakan diri mengeluh terus menerus jika suamimu belum bisa membahagiakanmu dalam berharta semata. Karena sebesar apapun gaji suamimu jika ia tidak memeuhi tanggung jawabnya, maka hidupmu tidak akan pernah bahagia.

Perbandingan kecilnya adalah, suamimu berharta ia memenuhi segala yang kamu butuhkan dengan harta yang ia miliki, tetapi sayangnya ia tidak bisa menjagamu, menghormatimu dan mengarahkanmu kepada kebaikan.

Baca Rekomendasi :   Bikin Baper, Ini Bukti Kemesraan SBY dan Ani Yudhoyono Dari Muda Hingga Kini

Kebiasaannya hanya bersenang-senang terus dengan wanita lain tanpa memikirkan perasaanmu, karena ia sudah merasa hebat dengan harta yang telah diberikan kepadamu, maka tidakkah kamu merasa kecewa dan resah ketika orang disampingmu ternyata berlaku seadanya terhadapmu?

Harta Yang Paling Berharga Dalam Rumah Tangga Adalah Saat Suami Memenuhi Tanggung Jawabnya.

Karena harta yang paling berharga dalam berumah tangga sebenarnya adalah saat seorang suami mampu memenuhi tanggung jawabnya dalam menunaikan hak dan kewajibannya.

Harta ataupun gaji yang besar itu adalah penunjang kedua dalam menciptakan kebahagiaan yang mendamaikan, sebab yang bertanggung atas terciptanya kebahagiaan itu adalah orangnya bukan apa-apa yang dimilikinya. Karena semua yang kita miliki tidak akan membuat kita bahagia, jika kita tidak tahu caranya bahagia trlebih dahulu.

sumber : humairoh.com