Menikah Dengan Penghasilan yang Masih Pas-Pasan, Insyaallah Bisa Atas Izin Alllah

Menikah Dengan Gaji Pas-Pasan

Berbicara masalah pernikahan memang menjadi hal yang sakral tapi kadang bisa berubah menjadi sensitif jika disangkutpautkan dengan usia dan penghasilan. Banyak yang berfikiran realistis, dengan penghasilan yang didapatkan sekarang rasanya tak mungkin untuk menghidupi seorang istri. Memang sebagian cowok diluar sana yang sudah mempunyai umur di atas 17 tahun, semuanya pasti mengaku siap menafkahi istri jika hanya masalah bathin saja (se*ks).

Lantas bila dihubungkan dengan nafkah lainnya seperti sandang, pangan dan kebutuhan sehari-hari lainnya. Pada akhirnya banyak juga yang menyerah dengan dalih, nanti saja menikahnya setelah mempunyai penghasilan yang lebih besar lagi. Padahal jika kamu berfikir realistis dan percaya janji Allah, sudah jelas disebutkan bahwa rezeki orang yang menikah sudah di jamin. Makanya Jangan Takut Menikah Karena Belum Mapan, Sebab Rezeki Tiap Pasangan Tak Akan Pernah Tertukar.

Seperti Curhatan Seorang Kaskuser Berikut Ini, Dia Membuktikan Bahwa Menikah Dengan Gaji 3 Jutaan Alhamdullah Lancar dan Bisa.

“NIKAH??” Itulah reaksi temen-temen ane pas tau ane mau nikah sambil melonglong. Eh melongo maksudnya. Bahkan temen kantor ane yang remaja pria keputri-putrian pun sampe terkencing-kencing mendengar rencana ane itu. Temen macem apa mereka!

Bukan apa-apa Gan. Sebagai kaum urban berusia 27 tahun yang bekerja sebagai budak kreatif di perusahaan media yang masih merangkak, ane bisa dibilang agak susah dari segi ekonomi. Jujur aja Gan, 2 tahun lalu gaji ane masih 3 jutaan dengan lama pekerjaan 5 tahun di industri ini. Sedih sih. Tapi kalo kata orang-orang, demi passion. PRETTT!

Tapi ane inget kata temen ane yang agamis dan quotes-quotes di instagram tentang pernikahan, kalo nikah itu mendatangkan rejeki. Jadi ane nekat untuk menikahi pacar ane yang udah hampir 4 tahun mau ane pacarin dan mumpung belum sadar. Eh pas ane lagi semangat-semangatnya, banyak pertanyaan yang bikin ane down lagi. “Emang nikah murah?”, “Nikah dimana : Rumah atau gedung?”, “Emang duit lo cukup?”, “Setelah nikah, lo kasih istri lo berapa? Kan duit lo cuma segitu?”

Pertanyaan-pertanyaan itu makin luas ke yang lain-lain. Ane mendadak pusing. Bukan karena pertanyaan setan tadi itu sih, tapi karena temen-temen ane nanyanya deket banget sama idung ane. Kalo dipikir-pikir iya juga ya. Ane gaji 3 juta sekian. Dua juta buat biaya hidup sehari-hari kayak makan dan bensin. Sisanya nafkah buat istri? Belum kontrakan (Ane nggak mau tinggal sama orang tua setelah nikah), belanja bulanan, bayar listrik…. Arrrggggggghhh.

Oh iya, FYI ya Gan, untuk ukuran kerja di sebuah media yang pergi pagi pulang pagi, kata temen ane gaji ane itu nggak sesuai. Mengingat lifestyle di industri ini dan UMR Jakarta saat itu. Plus ane udah 5 tahun kerja. Tapi gaji kayak anak baru.

Nggak lama setelah ane tenggelam dalam kepusingan yang berlarut-larut, bak malaikat turun dari surga di hadapanku.. eeeaaaaa (Plis, jangan nyanyi!) temen ane yang udah nikah nasehatin ane. Katanya, “Nggak usah pusing Be. Namanya nikah kan menyatukan dua orang. Kalo gue sama laki gue, gaji kita disatuin dulu. Baru deh tuh dibagi-bagi untuk kebutuhan sebulan.” Ane sumringah. Sambil terengah-engah. Ah ah ah ah…

Nah bagaimana ane bisa menikah walaupun gaji ane masih 3 komaan? Begini ceritanya. Masih di KISMIS. Kisah-kisah misteri. Auuuuuuuuuuuuuuu. Eh salah, KISah Menikah Siabbe. Aahh ahhh…

Ane sampein nasehat temen itu ke calon istri ane, dan alhamdulillah tanpa babibu cacicu dadidu, dia setuju. Dia memaklumi pekerjaan ane yang masih belum mapan. Jadi kita merangkak dari bawah bareng-bareng. Dan berharap, setelah menikah ane dapet kerjaan yang lebih baik. Dan alhamdulillahnya lagi, setelah menikah, ane dapet kantor baru yang bisa memberikan gaji yang pas. (fakta ya Gan!) Cerita inspiratif part ini bakal ane share di thread berikutnya.

Setelah pacar ane setuju, ane mencoba nabung dan ngirit. Sebulan, ane nabung 1,5 juta dari gaji yang 3 komaan itu. Plus, tiap hari ane bawa makan siang made in emak dengan menu yang hampir sama setiap harinya. Kalo nggak kornet, telor, ya nugget. Kalo bosen, ya mie goreng udah cukup. Malemnya baru ane makan di kantin kantor yang kalo sekali makan bisa 15ribu sampe 20ribu.

Mencari Penghasilan Tambahan Lainnya (Nyari Sabetan Lain)

Ternyata nabung segitu setiap bulannya, belum cukup juga untuk acara pernikahan ane. Untuk Agan yang bilang, nikah mah murah, nikah cuma 600 ribu kok di KUA, dan lain-lain, silahkan. Tapi ane udah melangsungkan pernikahan yang sederhana versi ane kok. Skip skip skip. Karena biaya nikah masih kurang, sedangkan tanggal nikah sisa 7 bulan lagi, ane muter otak. Ke kanan, kiri, atas, bawah.

Dan bener janji Allah SWT, kalo nikah melancarkan rejeki kita, atau biasa disebut rejeki orang mau nikah, ane dapet kerjaan sebagai penulis lepas di sebuah start up mobile gitu. Sebulan ane bisa dapet 500 ribu – 1 juta. Plus kerjaan maintenis social media sebuah start up baru. Sebulan ane digaji 1.2 juta.

Kamu Juga Bisa “Manfaatin Temen

Bukan buat minjem duit loh Gan. Karena ane punya prinsip nggak mau ngutang buat biaya nikah. Tapi manfaatin temen yang ane maksud di sini untuk jadi panitia wedding ane. Karena kebetulan ane kerja di sebuah stasiun tipi dan biasa ngerjain event, jadi WO-nya ya ala-ala temen. Gratis. Cuman nraktir makan.

Home bandnya, temen juga. Bayar 2 juta udah lengkap dan cakep. Dan MC-nya temen sendiri yang ane bayar 1 juta. Meskipun temen, ane nggak tega juga kalo gratisan. Dan videographer wedding nya, selain yang dapet paketan, ane pake temen ane yang biasa ngerjain itu.

Pangkas Budget Yang Nggak Perlu

Nikah itu nggak cuma biaya KUA, penghulu, mahar, gedung dan catering Gan. Tapi ada hal remeh temeh gemah ripah loh jinawi, yang kudu dipikirin. Kayak undangan, souvenir, seserahan, tempat seserahan (Pas ane cari-cari, tempat beginian aja mahal banget harganya. Bisa sampe 500ribu), photo booth, dan lain sebagainya.

Karena yang begini-gini bisa jadi segunung, ane menghemat. Undangan, ane pake yang kertas daur ulang dan simpel. Harganya aja udah 5000/lembar. Souvenir, ane dan bini bikin sendiri. Kebetulan bini ane usaha beginian. Sekalian promo, cek IG bini ane di @caramelloss. Seserahan ane beli yang penting aja karena menurut ane itu cuma adat.

Karena ane mikir kotak seserahan abis nikah dibuang. Jadi mending sewa aja. Ane sewa di IG 110 ribu per kotak dan ane cuma sewa 3 aja buat simbol. Fyi, tempat sewa ane itu juga dipake sama Tyas Mirasih pas nikah. Ntap kan? Sisa seserahannya, kotaknya minjem punya temen ane yang pernah nikah. Hemat! Dan photobooth? Ane nggak pake itu. Karena 3 juta, ane sayang duitnya. Dan lebih ke nggak ada. Jadi ane cuma minta sama orang cateringnya buat dekor yang rapih dan bagus. Biar orang masih bisa foto-foto di wedding ane.

Alhamdulillah, wedding ane berjalan rapih dan lancar. Tetep bagus meski sederhana. Sesuai sama ekspektasi ane. Kalo untuk nanya detail abis berapanya, kita PM-PM-an aja ya Gan. Biar enak dan nambah temen. Hehehehe. Mungkin itu yang bisa ane share di mari Gan. Semoga buat agan dan sista yang mau nikah, dilancarkan rejekinya. Jangan takut Gan. Yakin dan percaya kalau rejeki nikah itu ada. Plus menikah itu bisa melancarkan rejeki. Karena ane ngalamin sendiri. Meski nggak banyak, tapi sempet bikin ane shock dengan kejutan-kejutan rejeki yang dikasih Allah ke ane…