Ubah Hobi Jadi Ladang Penghasilan, Intip Pahit Manisnya Bisnis Jastip

Bisnis jastip bukan tanpa modal dan resiko, jika ingin memulai bisnis ini kamu harus menggunakan uang sendiri dulu untuk menalangi pembelian barang.

Bisnis Jastip
0 10

Bisnis jastip alias jasa titip belakangan ini memang sedang digandrungi oleh anak muda. Usaha ini terbilang kreatif karena mampu mengubah belanja yang identik dengan kegiatan konsumtif menjadi sesuatu yang produktif.

Jastip populer sejak tiga tahun lalu, berawal dari pelancong tanah air yang kerap berlibur di luar negeri menawarkan barang-barang dari negara yang dikunjungi kepada pengikutnya di Instagram. Barang yang ditawarkan antara lain jersey klub sepak bola, cokelat, dan suvenir khas negara tersebut. Sebagai imbalan, mereka mengambil upah dengan nominal yang disepakati dengan pengguna jasa.

Usaha jastip pun semakin berkembang. Tak hanya mereka yang sedang melancong ke luar negeri saja yang menawarkan, melainkan juga mereka yang gemar berburu barang-barang eksklusif dan murah di berbagai kota. Selain pakaian, pelaku usaha jastip juga berburu barang murah seperti di bazar buku Big Bad Wolf yang digelar setiap tahun.

Baca Rekomendasi :   5 Cara yang Bisa Dilakukan untuk Menahan Amarah Saat Puasa

Blak-blakan Bongkar Bisnis Jastip

Pebisnis jastip biasa menggunakan media sosial untuk memasarkan jasanya. Lewat Tempo.co (9/3/2020), Shinta Aprilia, seorang pelaku jastip membeberkan usaha yang digelutinya lewat Instagram. Ia mengaku menjalankan bisnis itu bersama teman-temannya.

Cara kerjanya pun cukup rapi, di mana ia bertugas mengurus pembeli, sementara teman-temannya mengambil barang yang diminta dan mengirimkan kepada mereka.

Barang yang dijual berupa aneka busana dari berbagai merek. Menurutnya, meski akun Instagram usaha yang digeluti sejak awal 2019 itu memiliki pengikut kurang dari seribu, hasilnya cukup menguntungkan karena ia memiliki ratusan pembeli yang loyal.

Shinta mengkhususkan penjualan produk eksklusif dari desainer lokal yang diproduksi terbatas seperti Nadjani, Wearing Klamby, dan Ema Daily. Sasaran pembeli yaitu perempuan berusia antara 20 hingga 40 tahun. Menurutnya, merek tersebut selalu mengeluarkan produk dengan desain yang berbeda sehingga selalu menjadi rebutan pelanggan.

Baca Rekomendasi :   Virus Corona Semakin Menyebar,Ribuan Burung Gagak Berterbangan Serang Kota Wuhan

Bagi konsumen yang tidak memiliki waktu berbelanja baju ke butik, toko, atau bazar, usaha jastip sangat membantu. Demi memenuhi pesanan pelanggan, tak jarang Shinta dan kawan-kawan harus berebut dengan pembeli lain karena produknya benar-benar terbatas.

Walaupun usaha ini memerlukan kerja keras, Shinta tidak melihatnya sebagai sesuatu yang sulit karena ini merupakan hobinya. Selain Instagram, pebisnis jastip seperti Shinta juga aktif memanfaatkan group WhatsApp untuk berinteraksi dengan pelanggan.

Modal Besar dan Beresiko

Bisnis jastip bukan tanpa modal dan resiko, jika ingin memulai bisnis ini kamu harus menggunakan uang sendiri dulu untuk menalangi pembelian barang. Bisa dibilang usaha ini perlu modal besar untuk berbelanja barang yang diinginkan konsumen. Tidak menutup kemungkinan harga barang naik secara tiba-tiba di atas harga yang disepakati dengan calon pembeli. Resikonya, kemungkinan mereka bersikeras membayar sesuai kesepakatan atau batal melakukan pembelian.

Baca Rekomendasi :   Wiranto Sebut Karhutla Tak Separah yang Diberitakan, Lalu Separah Apa?

Tampaknya mudah, tetapi perjalanan bisnis jastip juga tidak selalu mulus. Ketika awal merintis usaha jastip, sulit mendapatkan pelanggan adalah hal yang wajar terjadi. Pasalnya, pelaku usaha yang sudah lama berkecimpung di bidang ini juga tidak sedikit.

Tak hanya itu, memperoleh kepercayaan dari pelanggan juga tidak mudah. Kamu juga harus cerdas mengantisipasi kerugian dengan menjual kembali barang yang tidak jadi diambil oleh pemesannya.

Nah, setelah mengetahui manis dan pahitnya bisnis jasa titip, mungkin kamu mulai berpikir bahwa bisnis ini layak dicoba. Tidak ada salahnya membuka jastip musiman ketika ada bazar murah di sekitarmu untuk memperoleh penghasilan tambahan.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

You cannot copy content of this page