Semua Hanya Titipan Allah, Jadi Jangan Biarkan Hati Terlalu Terluka Saat Kehilangan

  • Bagikan

Semua yang kita miliki, baik harta benda, jabatan pekerjaan hingga keluarga baik pasangan dan anak anak yang kita kasihi adalah titipan Allah SWT. Suatu saat entah kapan, bagaimana dan dimana, semua itu akan kembali pada Allah SWT begitupun kita sendiri. Sehingga saat kehilangan itu hadir, saat ternyata suatu perpisahan yang tidak kita ingin terjadi, maka bertawakkalah, kuatkan iman, diri dan rasa sabar.

Dan percayalah pada Allah, bahwa jika kita bersabar dan tawakkal atas takdirNya, maka apa yang dipisahkan dari kita akan dikembalikan, apa yang kita kasihi akan kita dapatkan kembali. Lebih baik, lebih dari yang kita harapkan.

Bertawakal, Sabar Dan Sholat Adalah Cara Terbaik Yang Allah Ajarkan, Saat Kita Menghadapi Sakitnya Kehilangan.

Sedih pasti, kecewa apalagi, saat kita harus kehilangan sesuatu atau seseorang yang sangat kita kasihi, bahkan itu sudah didaulat sebagai belahan hati kita, sehingga tanpanya rasanya hidup dan hati gersang tak punya arah dan tujuan. Namun sebagaimana yang telah Allah perintahkan, jangan pernah sekalipun putus asa akan ketentuan Allah SWT.

Baca Rekomendasi :   Meski Kamu Terlahir Tanpa Privilege, Kamu Tetap Punya Tuhan Yang Maha Segalanya

Bersabarlah, bertawakkallah dan sholatlah untuk mengurangi rasa sakit kehilangan. Ingatlah bahwa Allah selalu ada untukmu. Sebenarnya jika kamu memahami bahwa semua hanya titipan Allah, kamu pasti tidak akan merasa sakit ketika kehilangan.

Kebahagiaan, Kesedihan, Pertemuan dan Kehilangan Tak Lebih Adalah Ujian Allah SWT

Takdir memang sudah Allah tentukan, tapi yang terbaik pasti Allah berikan dan limpahkan dalam hidup kita. Jadi jangan berputus asa, ambil semua kejadian hikmah dan manfaat untuk menjadikan kita pribadi yang lebih baik kedepannya. Karena sesungguhnya semua kejadian yang kita lewati tak lebih dari ujian.

Kamu harus percaya bahwa tak ada peristiwa yang menimpa tanpa menjadikanmu lebih baik lagi. Musibah dan ujian itu seharusnya menempamu bukan malah membuat dirimu semakin lemah dan tak berdaya. Lagian baik dan buruk adalah ujian, tetap rendah hati saat dipuji dan sabar saat di caci maki.

Baca Rekomendasi :   Tidak Ada Yang Lebih Baik Dari Berbagi Kebahagiaan Dengan Sesama, Setuju?

Selalu Ingatkan Diri Bahwa Semua Adalah Titipan Allah. Sehingga Tidak Membuat Hati Kita Sombong Memilikinya, Dan Terluka Saat Kehilangannya.

Saat intropeksi diri, selalu ingatkan diri kita sendiri bahwa sejatinya kita hanya debu di muka bumi ini. Dan semua yang kita miliki adalah wujud kasih sayang Allah SWT yang begitu besar untuk membuat hati kita bahagia dan tenang. Sehingga kita tidak menjadi sombong karena memilikinya apalagi sampai memamerkan pada orang lain.

Begitupun saat kita kehilangan semua yang kita miliki, meskipun hati kita pasti sedih dan terluka. Namun tidak sampai membuat kita lupa diri dan merasa hidup ini tak Adil. Makanya jagalah hati agar tidak sombong, karena semua tak lebih hanya titipan Allah. Yakinkah semuanya akan baik-baik saja.

Baca Rekomendasi :   Kerja Bukan Melulu Soal Uang, Bersyukurlah Meski Gaji Pas-Pasan

Saat Kita Sadar Bahwa Semua Adalah Titipan Allah Dan Tetap Bertawakal Dengannya, Maka Pasti Allah Ganti Luka Itu Dengan Bahagia, Allah Berikan Yang Terbaik Untuk Membuat Kita Tersenyum Kembali.

Kehilangan adalah ujian Allah untuk menguji kesabaran hati dan ketawakkalan kita. Sehingga saat kita mampu melewatinya dengan baik, maka Allah akan gantikan dengan yang lebih baik pula untuk kembali mengisi kita dengan kebahagiaan. Selain itu, jika tetap bertawakal dan berpikir positif dengan meningkatkan ibadah kita, ada waktunya nanti, semua yang hilang akan kembali dan dipersatukan dengan kekal di Akhirat nanti.

  • Bagikan
2 7

You cannot copy content of this page