The King: Eternal Monarch: Episode 13. Akankah Pemalsuan Identitas Terbongkar?

Awalnya Flasback, Mengenai Kisah Hidupnya Semasa Perang Korea.

The King Eternal Monarch Episode 13
0 41

Nyatanaya sang pahlawan ternyata tak begitu cemerlang, hingga akhirnya staretegi yang sudah di buat hampir gagal. Belum lagi masalah pemalsuan identitasnya. Bagaimana selengkapnya, yuk simak di episode 13 ini.

Awalnya Flasback, Mengenai Kisah Hidupnya Semasa Perang Korea.

Ok-nam berbagi kisah hidupnya melalui awal Perang Korea di mana dia kehilangan keluarganya. Seorang pria mendekatinya dan menawarkan untuk membawanya ke dunia tanpa perang. Orang itu adalah Raja Haejong, kakek Gon.

Tae-eul menjelaskan bahwa negara itu sekarang dibagi menjadi Korea Utara dan Korea Selatan. Meskipun menyedihkan, Ok-nam akhirnya senang mengetahui apa yang terjadi. Itu semua adalah bagian dari takdirnya, seperti bagaimana nasib Tae-eul membawanya ke Corea.

Dalam penelitian tersebut, Seo-ryung mencerna konfirmasi hubungan Gon dan Tae-eul. Apakah dia berencana untuk menyembunyikan catatan kriminal ratu masa depannya? Merasa kesal karena dia tidak dapat memiliki tempat di sampingnya, Seo-ryung bertanya, “Apakah saya dapat melihat Anda dengan lebih baik dari pihak lawan?”

Gon berdiri dan memperingatkannya untuk berhenti sebelum dia pergi terlalu jauh, tetapi Seo-ryung sudah tidak peduli. Dia mulai dari bawah (sekarang dia di sini), sedangkan Gon dilahirkan dengan sendok emas dan memiliki kemewahan bertindak sesuai dengan cinta. “Apa jantungku akan berdetak untuk saat ini, Yang Mulia? Saya pikir itu bukan untuk kejujuran dan kesetiaan. ”

Petir dan guntur menyerang, menyebabkan mereka berdua meringis kesakitan. Gon melihat tanda terbakar mengalir di lehernya, tetapi dia tidak menghadapinya ketika dia cepat-cepat keluar. Dia memang memesan cek pada hasil otopsi Kim Ki-hwan.

Tae-eul merenungkan pernyataan Ok-nam bahwa Tae-eul telah “membimbing” Gon untuk nasibnya dan permintaannya agar Tae-eul merawatnya. Di lorong, dia dan Seo-ryung bertatap muka. Mereka masing-masing berpura-pura kesopanan, dan Tae-eul memanggilnya Gu Eun-ah, merujuk pertemuan mereka di republik. Seo-ryung tertawa dan mengoreksi bahwa mereka bertemu di luar Gedung KU.

Seo-ryung memunculkan proposal Gon, tapi Tae-eul berhembus melewatinya. Apa yang dia lakukan setelah membeli sepatu hari itu, Tae-eul ingin tahu? Topeng sopan Seo-ryung turun, dan dia memberitahu Tae-eul untuk bergerak. Tae-eul menuduhnya merasa bersalah, membuat Seo-ryung mengejeknya bahwa tentu saja dia tidak hanya membeli sepatu hari itu … ketika mereka bertemu di Gedung KU, tentu saja.

Guntur booming dan Tae-eul melihat tanda di lehernya saat Seo-ryung berjalan pergi. Tae-eul segera berlari untuk memberi tahu Gon. Ketika dia memberi tahu dia bahwa dia melihat Seo-ryung di republik baru-baru ini, Gon menyadari Seo-ryung ada di tim Rim sekarang. Tae-eul khawatir Seo-ryung akan bertindak gegabah jika dia merasa terpojok, tetapi Gon ingin mendorongnya untuk bergerak.

Di NFS, Gon melihat foto-foto bekas luka di tubuh Kim Ki-hwan, yang jelas dari bekas luka bakar seperti miliknya. Ini adalah tubuh ketiga yang dilihat petugas NFS dengan tanda-tanda itu. Anehnya, almarhum semua melakukan pembunuhan ibu. Gon beralasan pada dirinya sendiri bahwa mereka pasti telah membunuh anggota keluarga yang menangkap mereka sebagai peniru.

Di rumah sakit, seorang pria menyelinap ke kamar Eun-seob dan mulai menyuntikkan sesuatu ke dalam tas infusnya. Tapi Eun-seob sudah siap untuknya dan sudah memutuskan jalur IV. Dia mengeluarkan senjatanya dan melatihnya pada pria itu, dengan tenang menyuruhnya melepaskan pisaunya. Lihatlah dirimu, semuanya badass!

Kami kembali ke ketika dia melakukan “pemeriksaan keamanan” dan benar-benar menemukan perangkat penyadap. Ha! Dia telah menanam informasi palsu dan menunggu. Sekarang, si penyusup mencoba lari, tetapi Gon dan pengawalnya diposisikan di luar pintu untuk membawanya ke tahanan.

Eun-seob sangat bangga pada dirinya sendiri dan bertanya-tanya bagaimana Corea akan berfungsi tanpa dia (saat dia dengan lembut melemparkan pistol dengan jijik). Ketika Eun-seob bertanya kapan dia dan Tae-eul pergi, Gon dengan sedih menjawab mungkin keesokan paginya. Guntur retak dan Eun-seob meraih pinggang Gon dengan ketakutan tetapi tidak mengalami tanda terbakar atau sakit. Gon mendalilkan hanya mereka yang telah membunuh rekan-rekan mereka yang menderita.

Seo-ryung terganggu memikirkan tanda dan mengatakan asistennya untuk menjadwalkan janji temu dokter. Dia dengan cemas bertanya apa yang dia lakukan saat istirahat, tetapi Seo-ryung memiliki momen kebaikan yang langka dan tidak akan memberitahunya karena dia dalam bahaya. Dalam kilas balik, Seo-ryung bertemu Rim di Eosu Bookshop dan berhadapan dengannya tentang surat kabar.

Baca Rekomendasi :   5 Pelajaran Berharga dari Keluarga Yeo di A World of Married Couple

Dia terkejut bahwa dia memang Rim yang seharusnya mati, tetapi dia tidak takut padanya. Rim menjelaskan situasinya kepadanya dan tertawa senang ketika Seo-ryung bertanya apakah dia berencana untuk menggantikannya dengan Eun-ah jika dia tidak mengikuti rencananya. Dia tidak pernah memiliki seseorang yang menebak dengan benar langsung dari kelelawar. Seo-ryung menantangnya untuk membuktikan kemampuannya dengan membawanya ke republik.

 

Tae-eul, sementara itu, pergi jalan-jalan dengan pengganti Jangmi yang merupakan trainee ace dari Royal Guard. Ah, dia juga pergi dengan Jangmi! Mereka pergi untuk memeriksa area yang menurutnya berada di dalam ketika dia diculik.

Gon resah atas Tae-eul ketika Sekretaris Mo memberitahunya tentang perjalanannya, tetapi dia fokus pada masalah yang lebih mendesak. Seperti pernikahannya. Gon menyuruh Sekretaris Mo untuk menunda pengumuman itu, mengejutkannya ketika dia mengatakan Tae-eul belum setuju. Gon mengubah topik pembicaraan menjadi Seo-ryung dan memerintahkan agar mantannya diberi ultimatum: mantan istrinya atau perusahaannya.

Ok-nam masuk dan membawa Gon ke kecepatan pada mata-mata istana Park Sook-jin dan bagaimana dia meracuni dirinya sendiri. (Oke, harus ada cara lain untuk menguji racun daripada memberikannya kepada ayam-ayam malang itu.) Ok-nam memberi Gon foto Shin-jae yang dibakar sebagian, dan Gon menyadari bahwa orangtua Shin-jae adalah target Rim.

 

Gon pergi mengunjungi mata-mata yang sekarang sadar yang meminta untuk berbicara dengannya. Rim memberinya foto Shin-jae dengan Gon, Sook-jin menjelaskan, bersama dengan racunnya. Dia memutuskan untuk meracuni dirinya sendiri daripada Gon. Mati, dia akan membayar dosa-dosanya; hidup-hidup, dia mengaku pada Gon. Dia berlutut dan memohon padanya untuk melindungi Shin-jae.

Di tempat lain, penukar hamil berulang kali melafalkan informasi tentang anggota keluarganya sambil berbaring di kamar rumah sakit swasta. Kami memotong alternatifnya di republik, ketakutan dan sendirian di apartemen yang asing dan sempit.

Di republik, Luna berjuang untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan Tae-eul dan mencari cara untuk berinteraksi dengan ayahnya. Dia bertanya apakah dia anak yang baik, dan dia bercanda menjawab dia … pada hari gajian. Dia bergegas keluar pintu, meninggalkan makanan panas yang dimasak di rumah untuk “Tae-eul.” Luna berkeliaran di sekitar rumah dengan lesu.

 

Jung-hye mengintai rumah tua Shin-jae di mana ia dulu menjadi pembantu rumah tangga ketika Ji-hoon masih kecil. Dia melihat ibu Shin-jae berjalan di jalan dan naik untuk menyapa. Butuh Hwa-yeon satu menit untuk mengenalinya, tetapi begitu dia melakukannya, dia menyambutnya dengan antusias.

Hwa-yeon menjelaskan dengan malu-malu bahwa dia sekarang menjadi pembantu rumah tangga di lingkungan ini. Jung-hye meraih tangannya dan mengundangnya untuk makan. Yeong melihat dari sudut jalan ketika Jung-hye menarik Hwa-yeon yang terkejut ke mobilnya.

Mereka jelas belum bertemu satu sama lain dalam waktu yang lama sejak Jung-hye tidak tahu tentang kegagalan bisnis atau pemulihan Shin-jae. Hwa-yeon dengan bangga menyatakan bahwa Shin-jae adalah seorang polisi dan menunjukkan fotonya. Jung-hye mengenalinya sejak hari itu oleh makam Ji-hoon.

Jung-hye menghindari menjawab ketika Hwa-yeon bertanya setelah Ji-hoon. Sebelum pergi, Jung-hye mengeluarkan segepok uang dan memberikannya kepada Hwa-yeon yang terkejut dengan rasa terima kasih atas seberapa baik dia selalu memperlakukannya. Dia pergi terburu-buru dengan Hwa-yeon berteriak setelahnya dan tidak berhenti sampai dia masuk lift. Yeong masuk di belakangnya.

Di kerajaan, Gon menunggu dengan cemas kembalinya Tae-eul. Dia dan Jangmi datang berlari setelah Ho-pil memarahi Jangmi melalui telepon karena sangat lambat. Tae-eul memberi tahu Gon bahwa dia dan Jangmi hampir menemukan “hutan bambu Rim.” Mungkin pengawalnya bisa mempertaruhkannya.

Gon menjelaskan bahwa waktu berhenti selama satu jam sekarang, dan Tae-eul mengerti itu berarti Rim bisa dengan mudah mengambil penjaga yang diposting oleh gerbangnya. Tae-eul memeluk Gon, merenung bahwa dia harus sendirian ketika waktu berhenti seperti itu. Gon menjawab bahwa dia kadang-kadang di sampingnya selama masa itu.

Baca Rekomendasi :   Mencintai Diri Lewat Film “The World of Married Couple”

Dia berspekulasi bahwa jeda waktu berasal dari seruling yang rusak. Memperbaikinya dapat memulihkan ketertiban dan mencegah kerusakan. Gon mengejutkannya dengan menyarankan agar dia menghentikan Rim dari mengambil seruling, yang akan membuatnya tetap utuh.

Gon berpikir itu mungkin untuk melakukan perjalanan melalui waktu karena sifat unik dari tempat tersebut. Itu akan menjelaskan identitasnya dari waktu lain jatuh ke tangannya. Tae-eul menebak bahwa dia khawatir pintu akan tertutup secara permanen setelah serulingnya utuh dan mendorongnya untuk tidak khawatir terlebih dahulu.

Kemudian, mereka pergi ke tempat di mana Tae-eul menyebarkan lebih banyak biji (dan Eun-seob bermain dengan koin mengambang) sebelum mereka semua kembali ke republik.

Ayah Tae-eul menangkap tiga remaja yang tidak bertobat, merokok. Mereka agak kasar ketika dia menendang rokok keluar dari salah satu mulut mereka. Dia menyimpulkan bahwa mereka akan menjadi gangster atau polisi dan memberi mereka selebaran untuk studionya.

Tae-eul mendukung klaimnya bahwa studio telah melatih banyak polisi dan memberikan pelukan ayahnya. Dia pasti memperhatikan dia tidak di rumah saat ini … kecuali bahwa dia, ayahnya mengklaim. Tae-eul pulang dan melihat sekeliling kamarnya dengan gentar.

Sementara itu, Yeong dan Shin-jae berbagi makanan dan minuman. Shin-jae mengakui bahwa dia pikir namanya dulu Kang Hyun-min, tapi dia meminta Yeong untuk menyelidikinya. Yeong menawarkan untuk melihat keluarganya juga, dan Shin-jae setuju.

Tiba-tiba, Yeong bertanya mengapa Shin-jae belum mengakui perasaannya kepada Tae-eul. Shin-jae menggerutu bahwa inilah sebabnya dia tertembak. Tapi Yeong menekankan bahwa Tae-eul dan Gon tidak bisa bersama – mereka dari dunia yang berbeda. Shin-jae mengklaim orang bisa lebih jauh dari itu di dunia yang sama, meskipun dia mengaku bahwa dia menyukainya.

Di luar, Shin-jae berlari ke Luna berjongkok di samping kucing liar. Dia bertanya apa yang dia lakukan pada hari liburnya. Ketika dia melihat kulitnya memudar, dia khawatir bertanya apakah dia sakit. Luna menatapnya diam-diam dan tiba-tiba menciumnya. Setelah beberapa detik, Shin-jae mendorongnya, terguncang. Itu aneh.

Sementara dia menerima telepon dari ayahnya, Shin-jae berjalan pergi. Masih terhuyung-huyung, ia berlari ke Tae-eul yang melacak ponselnya ke daerah ini. Shin-jae menyadari bahwa dia baru saja bertemu alternatifnya dan mencoba untuk menenangkan diri.

 

Dia mengatakan pada Tae-eul bahwa Luna melamar cuti dengan ID-nya, jadi dia harus pergi ke stasiun terlebih dahulu dan berjalan pergi. Tae-eul memanggil Luna yang memperingatkannya bahwa dia akan membunuhnya ketika mereka bertemu. Dia tidak berencana main-main dengan orang-orang Tae-eul; dia hanya mengejarnya.

Gon menyusul Yeong dan berbagi bahwa dia menangani masalah Seo-ryung. Kami melihat bahwa KU mengirim orang penasihat yang telah bekerja dengan Seo-ryung sebagai perwakilan mereka. Dia dan Gon akrab satu sama lain, dan dia mendorong Gon untuk memanfaatkannya untuk pekerjaan kotor karena itu keahliannya.

Dia melewati USB dari mantan Seo-ryung, yang berisi bukti pengkhianatan yang mereka peroleh dari kediaman pribadi Seo-ryung. Dia menyarankan Gon untuk meningkatkan keamanannya sejak Seo-ryung merekam beberapa percakapannya dengan dia di istana.

Stasiun berita melaporkan tentang rekaman percakapan yang bocor antara Seo-ryung dan mantannya di mana dia memintanya untuk menggali pengkhianat. Ibunya pingsan ketika dia mendengarnya. Seo-ryung panik saat dia menonton berita dengan spanduk “Ketua Choi dari KU menyelamatkan perusahaannya dengan mengekspos mantan istrinya.”

Wakil perdana menteri dan bawahannya menerobos masuk, dan dia memberi tahu bahwa dia telah ditunjuk sebagai perdana menteri. Mereka diam ketika dia bertanya siapa yang memberi perintah, tapi dia menurut. Penasihat berdiri dengan tenang, dan Seo-ryung tertawa ketika ia menunjukkan di mana kesetiaannya berada. Dia menuntut untuk mengetahui siapa yang pergi melalui kediaman pribadinya, tetapi dia hanya mengatakan kepadanya untuk membersihkan kekacauan sendiri. Hanya asistennya yang dengan setia mengikutinya keluar.

Di republik itu, Gon bertanya pada Yeong apakah si kembar mengetahui bahwa dia bukan Eun-seob. Yeong tersenyum ketika dia menggertak bahwa tentu saja mereka tidak. Di kafe, Eun-bi memberi tahu Na-ri bahwa Yeong bukan kakaknya. Heh. Na-ri setuju, menyatakan betapa anehnya dia akhir-akhir ini. Tiba-tiba, wajah Eun-bi cerah saat dia berteriak, “Oppa!” dan berlari ke pelukan Eun-seob.

Baca Rekomendasi :   Hospital Playlist, Drama Tentang Kedokteran Korea Yang Tak Boleh DiLewatkan

Na-ri mengejarnya setelah hanya mengatakan dia bukan Eun-seob. “Yang ini.” Ha. Na-ri bahkan lebih bingung ketika dia menemukan bahwa dia memang mengeluarkan getaran Eun-seob lagi. Dia bercanda bahwa dia pasti benar-benar merindukannya dan memberinya pelukan, untuk kebingungan Na-ri. Eun-bi menutupi mata adik laki-lakinya. “Ada anak-anak yang menonton!”

Tae-eul melaporkan teleponnya dicuri tetapi mengetahui bahwa Luna menghentikan layanan selulernya dengan namanya. Luna, sementara itu, menggeliat kesakitan di belakang sebuah van.

 

Pagi berikutnya, Gon menghadiahkan Eun-seob dengan mobil sport super mahal sebagai ucapan terima kasih. Di rumah, Tae-eul berangkat kerja dan terkejut menemukan Gon di dapurnya bergabung dengan ayahnya untuk makan. Ayahnya mencatat cahaya khususnya akhir-akhir ini dan bertanya-tanya apakah dia punya pacar. Dia mengejutkan kedua pria itu dengan santai memperkenalkan Gon sebagai pacarnya.

Gon dengan cepat berunjuk rasa dan secara resmi memperkenalkan dirinya. Mereka duduk untuk makan, dan Gon dengan ceroboh menyebutkan bahwa kimchi rasanya seperti apa yang dia sajikan di istana. Ayah Tae-eul bertanya siapa sebenarnya Gon, tetapi Tae-eul menutupi dengan menyindir bahwa dia jelas orang yang mengesankan.

Di luar, Tae-eul tidak senang mendengar bahwa Gon berencana untuk segera kembali ke Corea, membuat Gon ragu-ragu dan memutuskan untuk tinggal selama hari itu. Tae-eul memberinya sepasang pakaian polos yang dibelinya untuknya sehingga dia tidak terlalu menonjol. Dia mengeluarkan jaket … dan sepertinya yang “penyelamat” nya pakai 25 tahun yang lalu.

 

Tae-eul dan Shin-jae pergi ke tempat Eun-ah, tapi sepertinya tidak ada orang di rumah selama berhari-hari. Jangmi panggilan dan menginformasikan Tae-eul bahwa Eun-ah telah dilaporkan hilang. Shin-jae secara bersamaan menerima hasil analisis sidik jari dari ponsel burner.

Mereka menemukan bahwa antek Rim memiliki catatan; dia merampok Yangsun Care Center 19 tahun yang lalu. Tae-eul berpikir bahwa pusat adalah penghubungnya, dan mereka mungkin menemukan Eun-ah (atau tubuhnya) di sana. Karyawan keras yang sama menjaga pusat, tetapi dia memiliki reaksi aneh terhadap Shin-jae, seperti dia mengenalinya. Shin Jae menggesek kartu kunci tuannya, dan mereka pergi melalui kamar dengan ngeri.

Di hotel, Yeong meminta Gon untuk minum bersamanya – sepertinya bersiap untuk pembicaraan serius – dan pergi keluar untuk membeli Soju. Sementara dia menunggu, Gon memikirkan Sook-jin dan mencoba memanggil Shin-jae, tetapi dia tidak berhasil. Dia mengenakan pakaian serba hitam yang Tae-eul belikan untuknya, menatap gambar penyelamatnya.

 

Tae-eul mengejutkannya dengan muncul di kamar hotelnya … kecuali dia dan Shin-jae masih mencari di pusat perawatan. Uh oh. Sesuatu menarik perhatian Shin-jae di salah satu kamar sementara Tae-eul mencari kamar mayat di mana dia menemukan tubuh Eun-ah. Di kerajaan, Rim menatap poster besar Gon, tampak tidak pasti.

Kembali di kamar hotel Gon, Luna mulai berbicara tentang bagaimana dia mencari cara menumbuhkan bunga lili yang dia harapkan akan tumbuh. Dia mengatakan kepadanya arti bunga: cinta putus asa. Gon menatapnya dengan intens dan tidak mengatakan sepatah kata pun.

Sekarang, dia merenung bahwa dia tidak pernah berpikir dia akan dibodohi. Dia terlihat cemas dengan cara yang tidak cocok dengan Tae-eul – dia pasti Luna. Dia menggesek ID Tae-eul yang dicuri dari saku mantel Luna dan melihat dirinya di cermin. Segalanya klik, dan dia mendengar suara tembakan di kepalanya.

Pada saat yang sama di seluruh alam semesta, ia dan Rim sama-sama menyadari siapa penyelamat misterius itu bertahun-tahun lalu. Air mata jatuh ketika Gon menyatukan potongan-potongan itu, dan tiba-tiba ia tersandung. Kami fokus pada kaleng bir saat dia mencengkeram hatinya dan visinya menjadi buram. Gon berjuang untuk bernafas dan pingsan saat kami mengingatnya menatap ke arah dirinya sendiri pada malam yang menentukan itu.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

You cannot copy content of this page