Percayalah, Setiap Luka dan Kecewamu Adalah Langkahmu Memantaskan Diri Untuk Jodoh Terbaikmu

Dari Luka Dan Kecewa Itu, Kamu Bisa Melihat dan Menilai Diri Sendiri Lebih Banyak Dan Memulai Menata Hati Untuk Kehidupan Yang Lebih Baik

Setiap luka dan kecewavia instagram.com @dany_asaljepret
0 716

Saat kamu terluka dan kecewa karena tidak dihargai, dikhianati dan ditinggalkan dalam suatu hubungan dan pertemuan, maka semua itu adalah langkahmu untuk menjadi seseorang yang lebih pantas dan lebih baik untuk jodohmu kelak. Dalam kecewa dan luka itu, kamu akan belajar lebih banyak hal, mendapatkan hal baru yang lebih baik dan mulai menghargai suatu hubungan dan perjuangan.

Dan saat kamu sudah benar benar pantas, maka jodoh terbaikmu akan hadir dan memberikan cinta yang terbaik, yang selama ini kamu nantikan. Jadi untuk saat ini, diam dan belajar ikhlas adalah hal terbaik ketika sedang kecewa dengan keadaan.

Setiap Luka dan Kecewa Dari Pertemuanmu Dengan Seseorang, Mengandung Banyak Pelajaran Berharga Untuk Masa Depanmu

Banyak pelajaran dan hikmah yang bisa kamu ambil dari rasa luka dan kecewa. Mulai dari menyadari bahwa ternyata seseorang yang kamu nilai baik, ternyata tak sebaik yang kamu pikirkan, sehingga kamu harus lebih berhati hati dalam menjalin hubungan. Sampai, rasa sakit dan luka itu menyadarkanmu kembali bahwa berharap pada manusia pasti berakhir dengan kekecewaan.

Baca Rekomendasi :   Hati-Hati Dengan Cinta, Karena Cinta Dapat Membuat Orang Sehat Menjadi "Gila"

Semua itu akan menjadi bekal untuk melangkah kembali dalam hidup, yang akan membimbingmu untuk mengambil keputusan yang lebih bijak. Membuatmu melihat hubungan dari sisi berbeda yang selama ini kamu anggap benar atau sisihkan.

Dari Luka Dan Kecewa Itu, Kamu Bisa Melihat dan Menilai Diri Sendiri Lebih Banyak Dan Memulai Menata Hati Untuk Kehidupan Yang Lebih Baik

Saat kamu dilukai, dikhianati dan dikecewakan, kamu akan merenungi apa yang salah dalam dirimu. Kamu akan berusaha melihat dirimu sendiri lebih banyak, dan mengintropeksi diri. Jika memang ada yang salah, kamu pasti akan menemukannya dan berusaha untuk merubahnya agar menjadi lebih baik.

Sehingga dari luka dan kecewa itu sendiri, kamu diingatkan bahwa ternyata kamu hanyalah makhluk yang penuh dosa dan kurang, yang harusnya segera kamu perbaiki dan menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

Baca Rekomendasi :   Miris Itu, Seremuk Apapun Luka Darinya, Tapi Tak Bisa Melupakannya

Kamu Diperkenalkan Dengan Kata Luka, Sakit, Pengkhianatan, Agar Kamu Lebih Menghargai Cinta Yang Telah Ada, Sekaligus Hubungan Baru Dan Berusaha Untuk Menjadi Insan Yang Baik

Saat merasakan sendiri bagaimana sakitnya dikhianati, disakiti, disia siakan, maka kamu akan menyadari dan diingatkan bagaimana ketika kamu ternyata tidak menghargai pada cinta dan perjuangan yang telah kamu rasakan. Kamu diingatkan pada orang orang yang telah memberikan cinta kasihnya, sayangnya yang sering pula kamu abaikan.

Setiap luka dan kecewa
Setiap luka dan kecewavia instagram.com @dany_asaljepret

Dan nantinya saat kamu memulai hubungan yang baru. Kamu akan lebih menghargai hubungan itu dan pasangan. Menjadi pasangan yang baik dan setia. Bukan sekedar menuntut pasangan menjadi seperti apa yang kamu inginkan. Namun, juga berusaha menjadi yang terbaik untuk pasangan dan orang orang yang mencintaimu setulus hati.

Percayalah, Bahwa Sesedih Apapun Dan Sekecewa Apapun Dirimu, Itu Adalah Langkahmu Untuk Memantaskan Diri Dan Menjadi Lebih Baik

Menjadi dewasa, menjadi lebih baik perlu diasah dan dilatih dengan banyaknya ujian hidup, rasa sakit dan luka. Semua itu memang sudah menjadi takdir yang harus dijalani. Tinggal bagaimana kamu menghadapi ujian itu dengan lebih sabar dan tetap berpikir positif.

Baca Rekomendasi :   Bukti Cinta Setiap Orang Beda-Beda. Karena Pengorbanan Rasa Tak Pernah Bisa Dipukul Rata

Yakinlah, bahwa sesedih apapun luka dan kecewamu, kamu akan mensyukuri hadirnya saat itu, karena ternyata lewat sedih dan luka itu, kamu bisa membuka diri lebih baik, melihat dunia dan hubungan dari sesuatu yang berbeda dari sebelumnya, lebih banyak menyandarkan diri dan berpasrah pada Tuhan. Hati hati dalam memilih pasangan dan memanfaatkan waktu lebih baik, dengan focus membahagiakan orang orang terkasih.

Hingga akhirnya di saat yang tepat, lewat rasa sabar, rasa ikhlasmu, dan usahamu dalam memperbaiki diri, Tuhan tidak akan mengecewakanmu dengan mengirim seseorang yang terbaik, yang sudah pantas dan terlatih lewat ujian hidup, untuk bersanding dan membahagiakanmu.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

You cannot copy content of this page