Jadikan Rasa Sakit Itu Pelajaran Berharga, Kelak Kamu Tidak Gampang Luluh Lagi Akan Godaan Lelaki

  • Bagikan
Bahagia dan bersedia sewajarnya
Bahagia dan bersedia sewajarnya via instagram.com @riswindyafa

Syukuri saja kejadian buruk yang pernah terjadi di masa kemaren, terlebih jika hal itu tentang kamu yang telah dibohongi dan dikhianati oleh seorang lelaki.

Jangan terlalu membencinya, jangan terlalu membenci pertemuanmu dengannya, dan terlalu menyesali keputusan Allah, karena bagaimanapun darinya kamu bisa belajar banyak hal. Yaitu tentang kesabaran, keikhlasan, rasa percaya, dan memafkan.

Lantas bila kamu tetap merasa sakit, kembalikan rasa sakit itu kepada Allah. Bijaklah, jadikan rasa sakit itu pelajaran berharga, agar nanti kamu tidak gampang luluh lagi pada janji dan kata manis lelaki.

Jangan Terlalu Mengutuk Keadaan, yang Harus Kamu Lakukan Adalah Introspeksi Diri Saja

Kadang seseorang itu memang harus dihadapkan pada hal buruk, pada rasa sakit, dan pedihnya dibohongi, agar ia mengerti bahwa satu-satunya tempat berharap hanya Allah semata.

Baca Rekomendasi :   Sungguh, Aku Masih Menantimu Melalui Doa-Doa yang Kupanjatkan ke Rabb-ku

Karenanya, janga terlalu mengutuk keadaan yang mungkin memang sangat buruk kamu rasakan, sungguh yang harus kamu lakukan saat ini adalah introspeksi diri saja.

Mengapa? karena tidak ada gunanya mempersoalkan apa yang telah terjadi, dan lebih baik kamu sibuk membenahi diri untuk masa depanmu.

Jangan Terlalu Emosi Karena Dikhianati, Semua Itu Memang Salahmu yang Tak Mau Berharap Lagi Pada Allah

Lantas, seperti apa buruknya lelaki yang telah menyakitimu, jangan terlalu kamu bumbuhi rasa sakitmu dengan emosi karena telah dikhianati, sebab bagaimanapun semua itu memang salahmu yang tak mau berharap lagi pada Allah.

Coba saja dulu meski kamu sangat mencintai dan menyayanginya, hatimu tetap sadar berharap yang terbaik kepada-Nya, maka pasti rasa sakit dan pedih seperti saat ini tidak akan mungkin kamu rasakan.

Baca Rekomendasi :   Jomblo Bertahun-Tahun Karena Kecewa, Semoga Jodohmu Orang Yang Baik

Jangan Terlalu Menyesali Pertemuanmu, Karena Bagaimanapun Darinya Kamu Bisa Lebih Menjaga Hati

Maka jangan terlalu menyesali pertemuanmu dengannya, karena sungguh bagaimanapun pertemuanmu dulu tetap saja darinya kamu bisa lebih berhati-hati lagi menjaga.

Seperti apapun sikap buruknya padamu, tetap saja darinya kamu bisa belajar untuk tidak lagi salah dalam memilih.

Cukup Sudah Kamu Menyalahkan Keadaan, dan Bergegaslah Untuk Memperbaiki Masa Depanmu

Maka cukup sudah kamu menyalahkan keadaan, cukup sudah kamu menyalahkan dia, cukup sudah kamu merasa tersakiti dan dihinakan olehnya, dan yang harus kamu lakukan saat ini adalah kembali memperbaiki diri.

Ingat, masa lalumu tidak bisa kamu perbaiki, maka berhentilah mempersoalkannya, dan bergegaslah untuk memperbaiki keadaanmu yang sekarang demi masa depanmu yang akan datang.

Baca Rekomendasi :   Ada Nama yang Hanya Tertulis di Hati, Tapi Tak Bisa Tertulis di Buku Nikah

Tidak Usah Lagi Menoleh Kebelakang, Karena Masa Lalumu Tidak Akan Berubah. Maka Jangan Buang-buang Waktu Dengan Terus Meratapi

Sekali lagi, tidak usah menoleh lagi kebelakang, tinggalkan rasa sakit hatimu, tinggalkan perih itu, dan tinggalkan rasa bencimu kepadanya, karena bagaimanapun masa lalu tidak akan pernah berubah.

Ikhlaslah, jangan buang-buang waktumu dengan terus meratapi apa yang telah dia lakukan kepadamu, cukup sudah kamu terkoyak oleh pedihnya rasa kecewa sebab bodohnya kamu telah bergantung kepada-Nya.

Sumber Artikel : Humairoh.com
  • Bagikan
2 7

You cannot copy content of this page