Sakit Itu, Saat Kamu Mengingatkanku Untuk Selalu Sehat. Tapi, Justru Kamulah Yang Membuatku Terluka

Sakit Itu, Bukan Hanya Karena Luka Yang Dilihat Dengan Mata Telanjang. Tapi, Juga Luka Tak Berdarah Karena Perasaan Yang Kecewa

Kamu yang menaykiti
0 17

“Jangan lupa makan! Nanti kamu sakit lho, dek.”

“Kalau capek ya istirahat, kamu itu jangan bikin aku khawatir, ya.”

“Pokoknya kamu harus jaga kesehatan, makan teratur dan tidur yang cukup. Nanti kalau adek sakit. Abang juga ikut sakit.” ucapmu di suatu waktu sembari menatapku dengan tatapan khawatir.

Membuatku sejenak berpikir bahwa aku adalah seseorang yang berarti dan istimewa dalam hatimu.

Tahukah kamu, segala perhatianmu itu membuatku berpikir hal lainnya? Merasa diistimewakan dan diperhatikan, membuatku berprasangka bahwa kamu mempunyai perasaan yang berbeda dan lebih padaku.

Meski, kamu tak pernah mengungkapkan atau mengatakannya sekalipun. Namun, kuakui ada yang aneh dalam tubuh ini, saat kamu terlihat begitu khawatir dan mencemaskanku.

Hingga, saat perasaan itu tumbuh subur karena dipupuk dengan perhatian dan kepedulianmu. Saat dengan yakin dan pedenya kupikir, rasa yang tertanam itu tersambut juga olehmu. Justru kamu yang menjatuhkannya dan melukaiku dengan sangat.

Baca Rekomendasi :   Inginku Memang Kamu. Namun Jika Takdir Berkata yang Sebaliknya, Aku Bisa Apa?

Kamu yang menyuruhku untuk selalu menjaga kesehatan. Bilang khawatir, jika aku sakit. Namun, entah kamu sadar atau tidak, kamu sendiri yang justru melukaiku dengan membuat harapanku pupus begitu saja.

Sakit Itu, Bukan Hanya Karena Luka Yang Dilihat Dengan Mata Telanjang. Tapi, Juga Luka Tak Berdarah Karena Perasaan Yang Kecewa

Jika kamu merasa khawatir pada luka fisik yang kualami. Luka yang bisa berdarah, tapi mampu diobati oleh obat dan medis.

Kenapa, kamu juga tidak khawatir pada luka yang ada di dalam hatiku. Tak terlihat, memang.

Tapi, rasa perihnya bisa membuat seseorang menangis berhari-hari, bahkan, kehilangan semangat untuk hidup.

Tanpa kamu sadari, kamu sendiri yang justru menorehkannya dengan membuatku kecewa pada perasaanku sendiri. Di saat itu, aku bahkan bingung, haruskah aku menangis atau tertawa. Menangis karena rasanya begitu sakit, tertawa karena aku merasa begitu bodoh.

Baca Rekomendasi :   Bu, Jangan Melarang Anakmu yang Ingin Menikah dengan Niat Lillahi Taala

Sakit Itu, Ketika Kupikir Kamu Punya Rasa Padaku, Tapi, Justru Memperkenalkan Orang Lain Sebagai Tambatan Hatimu.

Mungkin, akulah yang salah disini. Tak bisa membedakan perhatian sebagai kawan atau perhatian sebagai orang yang sayang. Aku hanya merasa begitu senang, setiap kali membuatmu begitu khawatir padaku dan ketika kamu menunjukkan kepedulianmu kepadaku.

Sama seperti, aku yang tidak bisa mengendalikan diriku pada rasa kecewa. Saat kamu memperkenalkan orang lain sebagai tambatan hatimu. Aku juga tidak bisa mengendalikan prasangku, yang kemudian membuatku berpikir buruk padamu.

Pikiran bahwa kamu selama ini hanya mempermainkanku saja. Pikiran bahwa kamu tak lebih dari seseorang yang brengsek saja. Pikiran yang membuat hatiku semakin sakit rasanya, tapi aku juga butuh pelampiasan.

Sakit Itu. Ketika Perhatian Yang Kamu Berikan Tak Seperti Yang Aku Harapkan. Sehingga Kumohon, Berhentilah. Kamu Hanya Membuatku Semakin Terluka

Jika kamu memang hanya ingin memberikan perhatian yang tulus padaku. Aku cukup berterimakasih kepadamu. Tapi kumohon hentikanlah. Aku tidak bisa mengendalikan pikiranku yang selalu merasa bahwa kamu punya perasaan lebih untukku.

Baca Rekomendasi :   Biarkan Dia Pergi, Jangan Tangisi dan Sesali. Kelak Allah yang Akan Ganti

Namun, jika perhatianmu hanya untuk mempermainkanku. Semoga Tuhan membalasmu dengan rasa kecewa yang berkali kali lipat. Ini bukan doa yang buruk, tapi doa yang baik agar kamu tidak lagi membuat kecewa orang lain.

Karena kamu tak pernah tahu bagaimana hati dan perasaan seseorang yang kamu berikan perhatian lebih. Bisa jadi mereka mudah terbawa perasaan, bisa jadi mereka memang telah lama mengharapkanmu.

Hentikanlah semua itu, jika kamu benar benar orang yang baik dan tulus. Karena, akan ada banyak hati yang terluka karena salah paham pada kepedulian yang kamu berikan.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

You cannot copy content of this page