Dia Yang Sudah Bersedia Menerimamu Sepenuh Hati, Harusnya Kamu Cintai Bukan Lukai

  • Bagikan
Pantaskan pilihamu di sepertiga malam
Pantaskan pilihamu di sepertiga malam via instagram.com @addienesia

Ketika Tuhan sudah Maha Baik dengan mempertemukan kamu dengan seseorang yang mencintai, menerima kamu apa adanya, juga ikut berjuang bersamamu. Maka, syukuri itu semua, juga dengan mencintai dirinya sepenuh hatimu. Bahagiakan dia sebagaimana janjimu saat meyakinkannya. Dan pastikan, hatinya tak terluka saat bersamamu.

Karena dia adalah belahan jiwamu, seseorang yang terbaik dalam hidupmu. Yang bisa jadi, hanya hadir sekali saja. Jadi, jangan sia siakan dirinya atau kamu hanya akan berakhir dengan penyesalan.

Dia Yang Sudah Rela Menjadi Teman Duka Dan Bahagia. Berusaha Tak Mengeluh Meski Saat Bersamamu Penuh Susah Dan Kepayahan

Lihatlah dirimu di saat awal awal perjuangan dulu. Bagaimana untuk mencukupi kebutuhan saja kamu begitu kepayahan dan susah. Namun, apakah dia meninggalkanu? Apakah dia memilih pergi bersama orang lain? Padahal saat itu ada yang bisa jadi lebih baik darimu dan lebih bisa membahagiakan dirinya.

Baca Rekomendasi :   Taatilah Suamimu, Syukurilah Kebaikannya dan Bersabarlah Atas Tabiatnya

Jika dia mau, dia bisa meninggalkanmu begitu saja. Karena kamu sendiripun tak menepati janji untuk membahagiakannya. Namun, bukannya pergi, dia tetap memilih tetap berada disisi. Tetap memilih menemani perjuanganmu, menyemangatimu, mendoakanmu dan berusaha membantumu sebaik yang dia mampu.

Dia membuktikan ketulusannya kepadamu, dengan tetap membersamaimu saat kamu susah, sakit, senang ataupun bahagia. Dan sangat bodoh, jika sampai kamu melupakan ketulusan itu.

Dia Yang Berusaha Untuk Menerima Sisi Baik Dan Burukmu. Lebih Sering Memendam Kecewa. Namun, Berusaha Menutupinya Agar Namamu Tetap Baik Di Mata Orang Lain.

Saat menjalin suatu ikatan yang suci bersamamu. Dia sudah tahu tugas dan tanggung jawab sebagai pasangan yang baik untukmu. Salah satunya adalah menjaga aibmu dan menjaga namamu di hadapan orang lain.

Meski, kadang ada sikap buruk yang kamu tunjukkan kepadanya. Meski kadang ada kata kata yang menyakitkan kamu lontarkan untuknya. Atau satu dua perbuatanmu yang membuatnya kecewa. Dia lebih memilih mengalah dan memendam dalam hati.

Baca Rekomendasi :   Bila Jodoh Adalah Cerminan Diri, Maka Aku Ingin Memantaskan Diriku Sebelum Menjadi Kekasih Halalmu

Lebih sering, dia berusaha mengatakan kebaikan kebaikanmu di hadapan orang lain. Dan lebih sering pula, dia menyembunyikan kesalahan dan keburukanmu agar namamu tetap dinilai baik.

Dia Yang Lebih Mengutamakan Dirimu Dalam Segala Hal Melebihi Kesenangannya Sendiri.

Prioritas dalam hidupnya bukan lagi kesenangan untuk dirinya sendiri. Tapi kamu dan anak anakmu. Sehingga, dia lebih terlihat sibuk mengurusi dirimu, menyiapkan segala keperluanmu, dan memastikan bahwa kamu sudah siap untuk bekerja dengan tenang. Begitu pula dengan anak anakmu.

Sampai, dia seringkali merasa “eman” untuk menyenangkan dirinya sendiri. Pergi belanja untuk kebutuhannya sendiri. Ke salon untuk menyenangkan dirinya sekaligus perawatan. Liburan untuk menenangkan hatinya agar tetap waras menjalani kehidupan.

Dia begitu “eman” bahkan merasa semua hal untuk dirinya itu hanya akan membuang uang semata. Pasti, jika ada uang lebih, dia lebih suka untuk memasukkan ke pos tabungan untuk masa depan kalian.

Baca Rekomendasi :   Bersabarlah! Jodoh Datang Saat Kamu Membutuhkannya

Sadarkah kamu, dia mengabdi padamu bukan hanya dengan dirinya saja. Tapi sepenuhnya jiwa dan raganya.

Sehingga Peluklah Dirinya Selagi Dia Masih Bersamamu. Cintai, Bukan Lukai. Dan Semoga Cinta Itu Bisa Membawamu Untuk Dipertemukan Kembali Dengannya Di Surga Nanti

Manusia memang tempat dosa dan khilaf. Namun, diantara banyak dosa dan kekhilafan yang sering kamu lakukan. Pastikan, jangan sampai melukai hatinya. Sebab, saat dia sudah begitu kecewa, apalagi pergi dari sisimu. Maka, yang tertinggal hanyalah penyesalan yang hebat.

Sering, peluklah dirinya, bantulah sedikit banyak pengabdiannya padamu. Cintailah dia, seperti diawal hubungan kalian, sampai kematian memisahkan. Dan semoga dengan cinta tulus itu, bisa menuntunmu untuk berjumpa kembali dan menjalin kasih di Surga Allah Ta’ala kelak bersamanya.

  • Bagikan
2 7

You cannot copy content of this page