5 Cara Terbaik Mengatasi Patah Hati, Ikhlas dan Lupakan Perlahan

  • Bagikan
Patah Hati dan Sulit Memaafkan
Mendapatkan pengganti yang lebih baik via instagram.com @in.memoria

Buat kamu yang baru aja patah hati, dikhianati atau ditinggalkan oleh seseorang yang sangat berarti. Tidak ada cara terbaik menyembuhkannya, selain dengan memberikan ruang pada hati dan dirimu untuk sendiri terlebih dahulu.

Biarkan kamu menenangkan hatimu, melampiaskan kesalmu, lebih menghibur diri dengan caramu dan menemukan alasan untuk kembali mencintai dirimu sendiri.

Apalagi, saat hati terluka. Bukan teman atau keluarga yang paling kamu butuhkan. Tapi kesadaran, kalau kamu berharga dan tidak perlu menangisi apa yang telah berlalu.

Kesadaran, bahwa patah hatimu adalah cara Tuhan untuk memberikan kamu yang lebih baik. Serta kesadaran untuk menghargai diri sendiri dan kehidupan, karena apa yang kamu genggam pasti hilang, entah direbut atau kembali pada Tuhan.

1. Patah Hati Membuatmu Terluka. Dan Luka Itu Menjadi Rasa Sedih Yang Membuatmu Hidupmu Terasa Hampa.

Snowdrop Episode 16
Snowdrop Episode 16

Percayalah, bukan hanya kamu yang pernah patah hati dan terluka. Setiap orang pasti punya lukanya, hingga ada pula yang lebih hebat, beruntun dan seakan tidak ada habisnya.

Dan kesemuanya pasti merasakan kehampaan dalam hidup dan perasaan putus asa yang kuat. Seakan hari esok itu matahari tak mungkin lagi terbit di pelupuk matanya.

Baca Rekomendasi :   7 Prinsip Membangun Pernikahan Sukses dan Bahagia Meburut Psikolog

Namun, belajarlah pula, dari sekian banyak yang terjatuh dan terluka. Lebih banyak yang bertahan. Belajarlah dari mereka yang tetap mampu berdiri tegap, saat lukanya mungkin lebih hebat darimu.

Meski hidup mungkin tak seceria sebelumnya, orang-orang itu percaya masih ada keceriaan lainnya yang menanti di masa depan.

2. Jangan Malu Jika Ingin Menangis Dengan Keras. Tidak Perlu Merasa Lemah Ataupun Cengeng. Tuhan Memberikanmu Air Mata Saat Rasamu Memang Sulit Diungkapkan Lewat Kata.

Menangis Kencang Lebih Membuat Hati Tenang
Menangis Kencang Lebih Membuat Hati Tenang via Pexels.com/Liza Summer

Saat kamu bersedih karena terluka, wajar jika air matamu mengalir dengan deras. Entah karena rasa sakit yang teramat sangat atau ingin ditenangkan oleh Tuhanmu dengan caraNya yang indah.

Justru kelemahan itu membuat sadar, bahwa dirimu hanyalah manusia biasa. Dan hatimu akan lebih plong saat menangis daripada menyimpan semua luka itu sendirian. Justru Tuhan memberikan air mata untukmu, karena tak semua hal mampu diungkapkan lewat kata.

Baca Rekomendasi :   Ini Fakta dan Buktinya Bahwa Kamu Belum Siap Menikah, Gimana Dong?

3. Tak Masalah Jika Kamu Ingin Menenangkan Diri Dengan Jauh Dari Keramaian. Toh, Di Tempat Ramaipun Orang Patah Hati Seringnya Merasa Sendirian

Meski mereka sebenarnya berusaha menghiburmu. Namun kamu tetap merasa sepi itu. Walau banyak teman yang berusaha membuatmu tersenyum, nyatanya senyummu masih secanggung itu. Kamu ingin terlihat baik-baik saja. Tapi kamu tahu, bahwa dirimu memang tak sedang baik-baik saja.

Karena itu, melepaskan diri sejenak dari keramaian dan mencari tempat yang tenang untukmu bernapas. Juga merupakan hal yang baik untuk dilakukan. Saat memberikan ruang sendiri, kamu mungkin akan lebih memahami dan mencintai dirimu sendiri.

4. Mencari Pelampiasan Memang Bukan Cara Baik Untuk Mengatasi Luka Hatimu. Biarkan Hanya Tuhan dan Dirimu Sendiri Yang Menemani

Patah hati itu bukan hanya terjadi karena rasa kehilangan dan luka. Tapi, karena hatimu merasa lelah pada harapan dan janji yang kamu percayai sebelumnya.

Karena itu, setelah patah hati akan lebih baik. Jika kamu mengambil serpihan hati itu dan fokus untuk menyembuhkannya secara perlahan. Fokus untuk lebih peduli dan mencintai hidupmu sendiri dengan menatanya lagi.

Baca Rekomendasi :   Terima Kasih Telah Meminangku, Semoga Perjalanan Kita Tetap Selalu Dalam Ridho-Nya

Percayalah, terlalu cepat berharap lagi pada seseorang bisa jadi ide yang buruk. Melampiaskan patah hati pada orang lain, itu justru menjadikanmu pribadi yang lebih buruk.

5. Jadi Berikan Lebih Banyak Ruang Untuk Dirimu Sendiri. Percayalah Semakin Banyak Kamu Mengenal Dirimu. Semakin Dewasa dan Semakin Cepat Luka Itu Tersembuhkan

Momen kamu paling jatuh saat dirimu dilukai, justru adalah momen kamu mengenal dirimu sendiri lebih banyak. Kamu bertanya apa yang salah dan kenapa kamu yang harus terluka. Lalu menangis sebanyak mungkin untuk melampiaskan segala rasa. Kamu bangkit dan berusaha untuk introspeksi semua langkah yang dilewati sampai saat ini.

Kamu mungkin menjauh dari lingkungan yang ramai, menenggelamkan dirimu sendiri dalam kesibukan atau pergi ke suatu tempat yang sunyi dan asri untuk menghibur dirimu. Tapi percayalah, setelah patah hati hebat itu, kamu akan menemukan fakta bahwa dirimu berharga dan pantas untuk dapat yang lebih baik.

  • Bagikan
2 7

You cannot copy content of this page