Jangan Jadikan Trauma Sebagai Alasan Untuk Menolak Cinta Yang Lebih Baik

  • Bagikan
Alasan Untuk Menolak Cinta
Alasan Untuk Menolak Cinta

Setelah terluka dan dikhianati, wajar jika kamu mengalami trauma serta takut untuk memulai hubungan baru lagi. Kamu merasa semua orang sama saja. Hanya manis di awal, tapi berakhir dengan selalu menyakiti.

Tapi, tahukah kamu. Jika dirimu terus terkurung dalam trauma itu. Sangat mungkin kamu semakin sulit untuk merasa bahagia. Karena itulah, coba damaiakan diri sendiri, ikhlaskan apa yang telah terjadi. Jangan anggap semua orang sama seperti dia yang mengkhianatimu.

Sebab masih banyak orang baik, tulus dan akan memberikan cinta yang lebih baik untukmu.

1. Jika Kamu Membiarkan Trauma Itu Masih Menetap Di Hatimu. Justru Kamu Akan Sulit Untuk Move On.

Alasan Untuk Menolak Cinta
Alasan Untuk Menolak Cinta

Sangat penting, saat menjalin suatu hubungan kamu mengerti akan ada suatu perpisahan suatu hari nanti dengan dirinya. Meski kamu berharap dan berdoa hanya kematian yang akan memisahkan. Sejak awal, jangan pernah menggantungkan hidupmu pada seseorang.

Baca Rekomendasi :   Mencintai Tak Seharusnya Menyakiti Hati, Karena Hidup Bukan Sekadar Untuk Memenuhi Ambisi

Sebab trauma dan rasa kecewa itu muncul karena kamu kehilangan harapan yang selama ini sudah kamu sematkan. Kamu merasa takut untuk berharap dan percaya lagi.

Sebab mungkin rasa sakit yang kamu terima akan terulang kembali. Karena itu, selalu ingatkan diri, setiap kali menjalin hubungan cukup cintai selayak dan sewajarnya saja.

2. Alihkan Rasa Sakit Dan Trauma Itu Sebagai Pelajaran Hidup Yang Berharga

Ada banyak hal yang bisa kamu dapatkan dari suatu kisah, selain rasa sakitnya. Apalagi kisah itu merupakan kisahmu sendiri yang bisa menjadi pengalaman hidupmu. Meski dia yang pergi dan mengkhianati. Pasti, tetap ada beberapa hal yang bisa kamu jadikan bahan intropeksi.

Sehingga kedepannya kamu bisa membangun hubungan baru yang lebih baik. Tidak lagi terjatuh dalam kesalahan yang sama. Lebih tegar dan dewasa dalam setiap tindakan.

Baca Rekomendasi :   Jika Masih Abu-Abu, Selama Apapun Pacaran, Tak Akan Menjamin Ke Pelaminan

3. Mulailah Membuka Diri. Carilah Kedamaian dan Ketentraman Yang Kamu Butuhkan.

Berdiam dari dan hanya sibuk meratap hanya akan menambah daftar penyesalan dalam hidupmu. Kamu sudah dikecewakan. Namun bukannya bangkit. Malah menikmati rasa sakit itu hingga merasa begitu putus asa.

Padahal jika kamu mau membuka diri, menghibur dirimu. Berlibur atau mencari tempat yang menentramkan hati. Kamu bisa melepaskan rasa sakit itu. Sehingga pikiranmu bisa lebih terbuka dan tidak lagi merasa terlalu sakit.

4. Jika Memang Belum Siap Menerima Cinta Baru. Tidak Mengapa. Tidak Perlu Terburu-Buru. Asal Bisa Bahagia

Entah sendiri atau mulai membuka hati lagi. Satu hal yang terpenting adalah kamu bisa bahagia.

Baca Rekomendasi :   Cinta Itu Berjuang Bersama, Bukan Menuntut Memberikan Segalanya

Jika memang kamu masih ingin sendiri dan ingin memyembuhkan hati terlebih dahulu. Tidak mengapa. Namun ingatlah bahwa setelah kesedihan itu kamu pasti akan mendapatkan kebahagiaan. Jadi jika ada yang ingin mendekati dan mengobati lukamu, memberikan kesempatan padanya juga bukan hal yang salah.

5. Dan Siapa Tahu Yang Terbaik Akhirnya Hadir dan Membantu Menyembuhkan Hatimu Yang Terluka

Jangan pesimis terhadap suatu hubungan dan cinta. Asal kamu tidak menggantungkan hidupmu padanya dan tidak lupa mencintai diri sendiri. Memberikan kesempatan pada seseorang untuk menyembuhkan dirimu bisa jadi hal yang terbaik.

Sebab, siapa tahu dia adalah yang terbaik. Siapa tahu dia adalah yang selama ini kamu nantikan. Terpenting kamu selalu berusaha untuk memperbaiki diri dan tidak menjadikan suatu kegagalan sebagai trauma.

  • Bagikan
2 7

You cannot copy content of this page